Mengenal Penggunaan Clomid dan Efek Sampingnya

Clomid bekerja dengan menipu tubuh agar berpikir bahwa kadar estrogen lebih rendah dari biasanya. Semakin tinggi FSH, semakin banyak ovarium memproduksi ovarium yang dilepaskan selama fase ovulasi. Pada saat yang sama, LH juga merangsang ovulasi. Dengan demikian, kemungkinan besar sel telur akan dibuahi selama proses ovulasi. Peluang hamil pun semakin besar.

Bagaimana Cara Menggunakan Clomid?

Clomid hadir dalam bentuk pil dalam dosis 50 miligram. Pada umumnya, dokter meresepkan obat ini selama lima hari berturut-turut sejak awal siklus menstruasi. Lebih spesifiknya, awal konsumsi Clomid adalah pada hari ketiga, keempat dan kelima.

Dokter akan meresepkan pasien satu sampai empat pil. Itu harus diambil pada waktu yang sama setiap hari, tergantung pada bagaimana pasien merespon obat.

Selain itu, dokter terkadang juga akan meminta pasien untuk melakukan tes darah. Tujuannya untuk mengetahui kadar hormon dalam tubuh.

Dengan demikian dapat diketahui kapan saat yang paling tepat untuk memulai hubungan seksual atau melakukan inseminasi buatan. Hasil pemeriksaan juga akan membantu dokter menentukan dosis yang tepat untuk siklus berikutnya.

Sama pentingnya, kebanyakan dokter umumnya tidak merekomendasikan penggunaannya selama lebih dari 3-6 siklus menstruasi. Karena jika obat kesuburan wanita ini dikonsumsi terus menerus, kemungkinan hamil akan berkurang.

Artinya konsumsi obat ini harus di bawah pengawasan ketat dokter. Tidak disarankan untuk menggunakannya dalam waktu lama tanpa persetujuan dokter.

Efek Samping Mengkonsumsi Clomid

Selain keluhan di atas, ada risiko lain yang perlu diperhatikan:

Kehamilan kembar

Pengalaman kehamilan ganda lebih tinggi pada wanita yang menggunakan Clomid. Rata-rata, peluangnya sekitar 7% untuk anak kembar.

Oleh karena itu, sebaiknya diskusikan kemungkinan kehamilan ganda dengan dokter Anda. Tentu, jika Anda mempertimbangkan apakah Anda siap untuk memiliki anak kembar. Baik kesiapan fisik maupun mental harus dipertimbangkan sebelum memutuskan untuk hamil.

Penipisan dinding rahim

Karena Clomid mempengaruhi kadar estrogen, ada juga kemungkinan penipisan lapisan rahim. Selain itu, obat ini juga dapat menurunkan jumlah dan kualitas lendir serviks.

Idealnya, cairan serviks biasanya encer dan encer. Namun saat menggunakan Clomid, lendir serviks mengental. Faktanya, lendir cair dapat menyebabkan sperma melakukan perjalanan ke saluran tuba dan rahim.

Kanker

Tidak ada data tentang Clomid yang meningkatkan risiko kanker pada wanita. Namun, pada tahun 2011, terdapat temuan mengenai risiko kanker endometrium pada wanita yang menggunakan obat-obatan pemicu ovulasi.

Cacat lahir

Hingga saat ini, tidak ada risiko keguguran, cacat lahir, atau komplikasi kehamilan lainnya yang signifikan. Jika ada hal-hal yang mengkhawatirkan Anda, Anda harus menemui dokter.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *